Menelisik Kesultanan Deli di Sumatera Utara

Sumatera Utara, menyimpan berbagai kebudayaan yang multikultural.

Kesultanan Deli adalah sebuah kesultanan yang didirikan pada tahun 1669 oleh Tuanku Panglima Perunggit di wilayah bernama Tanah Deli. 

Salah satu bangunan kesultanan deli adalah istana Maimoon (Maimun) yang kini dijadikan sebagai tempat wisata sejarah dan budaya melayu deli. baca selengkapnya

Menurut Hikayat Deli, seorang pemuka Aceh bernama Muhammad Dalik berhasil menjadi laksamana dalam Kesultanan Aceh. Muhammad Dalik, yang kemudian juga dikenal sebagai Gocah Pahlawan dan bergelar Laksamana Khuja Bintan (ada pula sumber yang mengeja Laksamana Kuda Bintan), adalah keturunan dari Amir Muhammad Badar ud-din Khan, seorang bangsawan dari Delhi, India yang menikahi Putri Chandra Dewi, putri Sultan Samudera Pasai. Dia dipercaya Sultan Aceh untuk menjadi wakil bekas wilayah Kerajaan Haru yang berpusat di daerah sungai Lalang-Percut.

Dalik mendirikan Kesultanan Deli yang masih di bawah Kesultanan Aceh pada tahun 1630. Setelah Dalik meninggal pada tahun 1653, putranya Tuanku Panglima Perunggit mengambil alih kekuasaan dan pada tahun 1669 mengumumkan memisahkan kerajaannya dari Aceh. Ibu kotanya berada di Labuhan, kira-kira 20 km dari Medan.
Sebuah pertentangan dalam pergantian kekuasaan pada tahun 1720 menyebabkan pecahnya Deli dan dibentuknya Kesultanan Serdang. Setelah itu, Kesultanan Deli sempat direbut Kesultanan Siak Sri Indrapura dan Aceh.

Pada tahun 1858, Tanah Deli menjadi milik Belanda setelah Sultan Siak, Sultan Al-Sayyid Sharif Ismail, menyerahkan tanah kekuasaannya tersebut kepada mereka. Pada tahun 1861, Kesultanan Deli secara resmi diakui merdeka dari Siak maupun Aceh. Hal ini menyebabkan Sultan Deli bebas untuk memberikan hak-hak lahan kepada Belanda maupun perusahaan-perusahaan luar negeri lainnya. Pada masa ini Kesultanan Deli berkembang pesat. Perkembangannya dapat terlihat dari semakin kayanya pihak kesultanan berkat usaha perkebunan terutamanya tembakau dan lain-lain. Selain itu, beberapa bangunan peninggalan Kesultanan Deli juga menjadi bukti perkembangan daerah ini pada masa itu, misalnya Istana Maimun.
Kesultanan Deli masih tetap eksis hingga kini meski tidak lagi mempunyai kekuatan politik setelah berakhirnya Perang Dunia II dan diproklamasikannya kemerdekaan Indonesia.


Sultan Deli adalah penguasa Kesultanan Deli di Sumatera Utara, Indonesia. Sultan Deli dipanggil dengan gelar Sri Paduka Tuanku Sultan. Jika mangkat, sang Sultan akan digantikan oleh putranya.
  1. Tuanku Panglima Gocah Pahlawan 1632-1669
  2. Tuanku Panglima Parunggit 1669-1698
  3. Tuanku Panglima Padrap 1698-1728
  4. Tuanku Panglima Pasutan 1728-1761
  5. Tuanku Panglima Gandar Wahid 1761-1805
  6. Sultan Amaluddin Mangendar 1805-1850
  7. Sultan Osman Perkasa Alam Shah 1850-1858
  8. Sultan Mahmud Al RasyidSultan Mahmud Al Rasyid 1858-1873
  9. Sultan Ma'moen Al Rasyid Sultan Ma'moen Al Rasyid 1873-1924
  10. Sultan Amaluddin Al Sani Perkasa Alamsyah Sultan Amaluddin Al Sani Perkasa Alamsyah 1924-1945
  11. Sultan Otteman II Perkasa Alam Shah.JPG Sultan Osman Al Sani Perkasa Alamsyah 1945-1967
  12. Sultan Azmi Perkasa Alam Shah.JPG Sultan Azmy Perkasa Alam Alhaj 1967-1998
  13. Sultan Otteman Mahmud Perkasa Alam Sultan Otteman Mahmud Perkasa Alam 5 Mei 1998–21 Juli 2005
  14. Sultan Mahmud Lamanjiji Perkasa Alam Sultan Mahmud Lamanjiji Perkasa Alam 22 Juli 2005–saat ini



    source: www.wikipedia.com

0 komentar:

Post a Comment

Pengujung yang baik, pasti tidak lupa berkomentar. :)
Terimakasih.....